Saturday, March 26, 2011

Integriti Masih Belum Mengerti

Bumi Sintok menjadi saksi,
Medan perdebatan mulut dan gigi,
Perahan minda olahan lidah,
Ada teruja ada bermadah.

Kali ini perjuangan ini masih tetap bermisi,
Misi yang sentiasa bernyala walau masih jauh didakapi,
Bergelar juara itu impian,
Sebagai tanda sebuah kebangkitan,
Dari bumi yang sudah lama tandus dan gersang,
Kejayaan yang didamba oleh pejuang-pejuang.

Persiapan berjalan agak lancar,
Walaupun kekuatan penuh tidak terpancar,
Masing-masing sibuk dengan haluan berbeza,
Namun tetap ada kelapangan masa.

Sampai masa tibanya waktu,
Bertemu sahabat dan juga seteru,
Perjalanan langkah lancar dan laju,
Akhirnya lepas ke peringkat suku.

Halangan suku dahulunya badi,
Begitu dasyat keadaan kalah mati,
Mujur kali ini nasib jelas menyebelahi,
Berkat jua pertolongan ILAHI.

Tatkala suku menjadi separuh,
Terbayang agaknya keadaan penuh,
Sudah lama dinanti bak sepurnama menjadi,
Dikerah akal setengah mati.

Namun,
Entah mana silapnya,
Kelancaran dipinta kesesakan yang mari,
KPI itu tanda pengukur prestasi,
Tampak hilang segala fungsi.

Akhirnya,
Yang dijangka terjadi sudah,
Yang diharap berkecai patah,
Yang dikendong berciciran lagi,
Yang dikejar berjauhan lari.

Sedih itu pasti,
Pilu itu mesti,
Sampai bila perlu dinanti,
Sampai bila ia akan dimengerti.

Syukur juga ke hadrat ILAHI,
Mungkin ada sesuatu yang DIA pinta aku pelajari.

1 comment:

  1. hahahahahahahahahahahahaha..lawak la..

    ReplyDelete